Danish MPASI BLW 8-11m

“Jadi anak udah bisa apa taz?”

“Makan”

Alhamdulillah through the ups and downs of this process, udah mulai bisa menuai hasil dari kegalauan2 setiap hari
“ni anak kapan makan nya ya?”
“Duh udah cape2 dibikin ga dimakan” “ketelen ga sih tu makanan”.

Sekarang Danish 11m setiap makan, alhamdulillah selalu ada yang ditelen. Mungkin dia mulai paham kalo selama ini tuh makanan bisa bikin kenyang 😆😆

Dari umur 9m makanan danish bener2 maunya makan kaya yg ibu nya makan. Jadi ga bisa lagi dikasih plain2 sekedar kukusan sayuran 😂

Makanannya harus kaya rasa dan bau. Ayam ungkep kuning is his favorite, salmon panggang dengan mixed herbs, tuna goreng dengan mixed herbs, tempe orek without kecap manis, sayur tahu santan. Apapun yang saya masak sebelum di garemin, dipisahin dulu.

“Makan nya banyak ga?”

Ini pertanyaan yg bikin saya juga pening jawabnya. Makan nya cuma secimit2 aja. Kalo lagi playdate ketemu sama temen2 sebayanya, saya agak jiper ngeliat temen2nya yang disuapin puree/bubur yang makan nyaa banyak bgt, semangkok penuh :'(:'( Danish ga pernah makan sebanyak itu.

Lagi lagi saya mesti kuatkan diri dengan balik lagi ke

MPASI (makanan pendamping ASI)
Which is ASI masih makanan utama untuk bayi under 1y. Jadi kalo ga mau makan yawesss ngASI aeee yang banyaakk.

“Kenaikan berat badannya gimana?”

Ya gitu deh. This is the most common problem for mothers :'(:'(. Danish cuma naik 400gram aja. Dari 7m-10m cuma naik 400gram doang. Udah.
6m-7m masih naik 300gram, 7m-8m stuck, 8m-9m naik 400gram. 9m-10m stuck. Dah saya pasrah. Selama DSA ga kasih warning dan anaknya pun aktif, insya Allah gapapa. Danish sebelumnya bisa dibilang bayi ndut. Stuck nya BB emg keliatan agak langsing, tapi keliatannya jadi enteng merangkak (yeayy anakku sudah merangkak!!🎉🎉)

Dan satu lg kenapa saya kekeh ber-BLW, bayi BLW bisa melepeh makanan yang ga ingin ditelan atau belum bisa ditelan.
Well ini kadang agak nyebelin sih sebenernya, kalo Danish dah ga mau makan, tetep saya suapin, dia mangap tapi dilepeh :'(:'(.

Nah hal positif dari kemampuan ini, bayi BLW bisa melepeh duri ikan, ga kesedak mainan, ga kesedak sendok garpu,

dan ga nelen kertas bungkus dodol 😑, jadi ceritanya saya agak meleng, eh Danish megang dodol dengan masih ada kertas pembungkusnya. Saya tengok ternyata udah di gigit dengan kertas2nya. Saya korek mulutnya, ga mau. Dia asik ngunyah aja. Padahal emaknya panik, ngeliatin anak ngunyah kertas. Setelah dodolnya di telen, tiba2 😝😝 dilepeh lah kertasnya 👏👏 fyuuhh alhamdulillah.

Jadi menurut saya nilai pleus pleus metode BLW ini bener2 untuk keamanan bayi memasukkan makanan ke mulutnya. Saya ga khawatir kalo dia gigitin sendok, tulang ayam, duri ikan (belum berani sih kalo ngasih ikan utuh 😅)

image

Ayam ungkep saya suka saya suka

image

image

9m, he develops his pincer grip. Jadi lebih suka makanan yang dipotong kecil daripada yang seukuran jari

Thanks for reading dan semangat terus BLW-nya!

Advertisements

Gagging and choking

Pertama liatin video baby BLW ke mama, reaksinya satu “nanti kalo keselek gimanaa??” Jejeenggg… penjelasannya agak panjang dan lebar…

There are 2 types; gagging and choking

1. Gagging
Bahasa sehari-harinya kelolodan,  makanan yang belum alus dan masih potongan agak besar jalan agak jauh ke dalem, sehingga saluran kerongkongan belum bisa nelen makanan efek dari lambung memuntahkan lagi makanannya. Dont worry baby also has this kinda reflex. Dont panic and dont interrupt the process (walaupun deg2an tetep) but soon your baby will overcome the situation.

2. Choking
Bahasa sehari-harinya keselek. Ini yang bahaya karena makanan menutup jalur pernapasan. Muka anak akan merah dam batuk2. To avoid this, it is really important to keep baby sit up straight while eating.

This video shows how to give first aid while baby is choking.