My First Pregnancy and Delivery

At this hour, Mas Danish udah lelap tidur dan kadang suka bisa sampe pagi kalo siangnya ga tidur2. He’s such a nice and friendly big baby. Thankfully dia jarang nangis, tapiiii kalo dah nangis bisa menggemparkan satu komplek. 😂😂

Now he’s almost 6 months. Time really flies so fast, seems yesterday i got 2 stripes positive 😅. Abis tau kalo hamil langsung berangkat ke RS Hermina Bekasi supaya kabar gembira nya bisa dipastikan benar, saat itu kita ketemu dengan dr. Triskawati Indang Spog. First impression langsung suka, informatif dan menjawab pertanyaannya jg jelas.

Tapi emang dasar pengen aja shopping dokter di hermina, ganti dokter lah kita, 2x dateng ke dokter yang lain, kurang sreg. Tapi bukan balik ke dr Indang malah ke dr Rikka karena rekomendasi kakak ipar.

Dr. Rikka termasuk dokter yg banyak bgt pasiennya, abis gimana emang nyenengin bgt, singkat, padat, jelas dan dgn segitu banyak pasiennya dia selalu ingat sama pasiennya *sebenernya sih dia ingat karena baca cepat record pasien* tapi tetep aja canggih soalnya pasiennya bejibun

Selama hamil alhamdulillah ga ada masalah berarti, pas proses melahirkan juga seneng, tapiii bubar semua dari birth plan

Birth plan: Kelahiran normal sebelum HPL (8 September 2014) di RS Hermina Bekasi dibantu dr Rikka dan diusahakan untuk delayed cord clamping.

Usahanya: standar sih, pas diatas 35w yoga hampir setiap hari 10 menit, senam hamil 2x doang di RS, pas diatas 37w jalan kaki 30menit tiap hari

Delivery:

Sabtu, 23 Agustus 2014. Kontrol terakhir
BB bayi: 2.7 kg
Bayi nya kecil entah lah padahal emaknya makan udah banyak ko nyampe ke bayi nya cm beberapa ons. 😧😧
Dr Rikka bilang “minggu depan saya pindah ya jadwal kontrol nya di hari Senin tgl 1 September 2014, saya ada seminar hari sabtu nya”.

Jumat, 29 Agustus 2014
Belum waktunya kontrol, muncul tanda2 yg ditunggu2 yaitu flek, pagi2 kita ke RS deh. CTG dan cek dalem baru bukaan 1. Disuruh pulang.

Banyak cerita, kalo kejadiannya begitu sih balik lg ke RS bisa2 seminggu kemudian karena masih bukaan 1, masih lamaaa.

Katanya kan biar bukaannya jalan, kita harus jalan2. Jadi lah saya sama mama mertua jalan2 ke pasar swalayan. Ngiderr ngiderr agak cape sih.

Udah menjelang magrib, badan cape, kepala pusing, perut sakit kaya mau haid, tapi tenang aja karena kan menurut cerita masih lama tuh bukaannya.

I really remember that night, karena cape pengen cepet tidur, abis selesai solat magrib, azan isya bener2 ditunggu banget karena udah pengen bgt tidur.

Selesai solat dan beberes, jam7an tidur manis ga mikir apa2, tiba2…

Ada sesuatu kaya mau keluar, rasanya kaya dapet, iya bener kaya keluar dapet, udah kesenengan kan dipikir flek selanjutnya yg menandakan bukaan udah sampe 4 atau 5.

Tapi ternyata bukan

Ternyata air ketuban. Iyah basah semua. Mengalir deras. Ga bisa ditahan.

Karena udah packing baju buat ke RS jauh hari sebelumnya, jadilah tinggal ganti baju, beres2 dikit dan nunggu suami yang dikit lagi sampe rumah, cussss berangkat ke RS

Dan yak, dr Rikka nya lagi seminar jadi ga bisa bantu dan harus pilih dokter lain. 😂😂
Direkomen dokter lain tapi saya pilih dr Indang. Dokter pertama saya yang saya yakin dia juga ga inget sama saya.

Cek dalem, CTG endesbree endesbree.. Akhirnya induksi, karena ketuban pecah dini ya mau ga mau harus lahiran dalam waktu 12jam.

Sakitnya induksi? Biasa aja kaya sakit perut mau dapet aja level 10.000 😅😅😅

30 Agustus 2014
Jam 1 pagi: hasil CTG ga begitu oke, detak jantung bayi trend nya menurun. Dan sakitnya udah 5 menit sekali, kirain udah bukaan 6 atau 7 gitu ya *ngarep* gataunya cek dalem masih bukaan 2. Iya cuma beranjak 1 bukaan dari tadi pagi pemirsah. 😅😅

Akhirnya diputuskan bersama by phone sama dr Indang juga sebaiknya dilakukan SC (Sectio Caesarea) jam 7 pagi.

Itu rasanya? Ya combo. Sakitnya dah lumayan tapi musti caesar juga akhirnya

Emang bener kata orang tua, kalo lahiran gimana Allah kasihnya aja, kita boleh punya keinginan, usaha dan berdoa, tapi kalo dah mau due date ya musti ikhlas pasrah gimanapun caranya yang penting semua sehat selamat.

Operasinya gimana? Alhamdulillah berjalan lancar, dibius setengah, keliatan dari kaca lampu pas Mas Danish dilahirkan. Saya seneng. Sumringah. Haru. Campur aduk.

Setelah Mas Danish dikeluarin dari ruang operasi tinggal emaknya diselesaiin. Ngantuk bgt. Bangun2 tim dokter dah bubar. Tinggal suster2 bersih2 dan siap dibawa ke ruang pemulihan.

image

Sesi pemotretan abis keluar dari ruang operasi

Karena belum pernah normal, saya ga bisa bandingin lebih baik dan lebih enak mana. Cuma jalan yg normal pasti lebih baik. Tapi sakitnya caesar kayanya ga seberapa dibanding normal 😅😅

Thanks for reading this quite long post. Semoga ibu2 yg sedang hamil dipermudah proses lahirannya oleh Allah SWT. Amiinn

image

30 Agustus 2014, 2680 grams

image

5 mos later.. 8900 grams
Udah kenyut tangan mulu sukanyaa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s