Danish MPASI BLW 8-11m

“Jadi anak udah bisa apa taz?”

“Makan”

Alhamdulillah through the ups and downs of this process, udah mulai bisa menuai hasil dari kegalauan2 setiap hari
“ni anak kapan makan nya ya?”
“Duh udah cape2 dibikin ga dimakan” “ketelen ga sih tu makanan”.

Sekarang Danish 11m setiap makan, alhamdulillah selalu ada yang ditelen. Mungkin dia mulai paham kalo selama ini tuh makanan bisa bikin kenyang 😆😆

Dari umur 9m makanan danish bener2 maunya makan kaya yg ibu nya makan. Jadi ga bisa lagi dikasih plain2 sekedar kukusan sayuran 😂

Makanannya harus kaya rasa dan bau. Ayam ungkep kuning is his favorite, salmon panggang dengan mixed herbs, tuna goreng dengan mixed herbs, tempe orek without kecap manis, sayur tahu santan. Apapun yang saya masak sebelum di garemin, dipisahin dulu.

“Makan nya banyak ga?”

Ini pertanyaan yg bikin saya juga pening jawabnya. Makan nya cuma secimit2 aja. Kalo lagi playdate ketemu sama temen2 sebayanya, saya agak jiper ngeliat temen2nya yang disuapin puree/bubur yang makan nyaa banyak bgt, semangkok penuh :'(:'( Danish ga pernah makan sebanyak itu.

Lagi lagi saya mesti kuatkan diri dengan balik lagi ke

MPASI (makanan pendamping ASI)
Which is ASI masih makanan utama untuk bayi under 1y. Jadi kalo ga mau makan yawesss ngASI aeee yang banyaakk.

“Kenaikan berat badannya gimana?”

Ya gitu deh. This is the most common problem for mothers :'(:'(. Danish cuma naik 400gram aja. Dari 7m-10m cuma naik 400gram doang. Udah.
6m-7m masih naik 300gram, 7m-8m stuck, 8m-9m naik 400gram. 9m-10m stuck. Dah saya pasrah. Selama DSA ga kasih warning dan anaknya pun aktif, insya Allah gapapa. Danish sebelumnya bisa dibilang bayi ndut. Stuck nya BB emg keliatan agak langsing, tapi keliatannya jadi enteng merangkak (yeayy anakku sudah merangkak!!🎉🎉)

Dan satu lg kenapa saya kekeh ber-BLW, bayi BLW bisa melepeh makanan yang ga ingin ditelan atau belum bisa ditelan.
Well ini kadang agak nyebelin sih sebenernya, kalo Danish dah ga mau makan, tetep saya suapin, dia mangap tapi dilepeh :'(:'(.

Nah hal positif dari kemampuan ini, bayi BLW bisa melepeh duri ikan, ga kesedak mainan, ga kesedak sendok garpu,

dan ga nelen kertas bungkus dodol 😑, jadi ceritanya saya agak meleng, eh Danish megang dodol dengan masih ada kertas pembungkusnya. Saya tengok ternyata udah di gigit dengan kertas2nya. Saya korek mulutnya, ga mau. Dia asik ngunyah aja. Padahal emaknya panik, ngeliatin anak ngunyah kertas. Setelah dodolnya di telen, tiba2 😝😝 dilepeh lah kertasnya 👏👏 fyuuhh alhamdulillah.

Jadi menurut saya nilai pleus pleus metode BLW ini bener2 untuk keamanan bayi memasukkan makanan ke mulutnya. Saya ga khawatir kalo dia gigitin sendok, tulang ayam, duri ikan (belum berani sih kalo ngasih ikan utuh 😅)

image

Ayam ungkep saya suka saya suka

image

image

9m, he develops his pincer grip. Jadi lebih suka makanan yang dipotong kecil daripada yang seukuran jari

Thanks for reading dan semangat terus BLW-nya!

Anak Udah Bisa Apa?

“Danish udah brp bulan taz?”

“9 bulan”

“Wah udah merambat dong ya?”

“Belom”

“Oh tapi udah merangkak kan?”

“Belom juga. Masih merayap aja”

“Mungkin langsung jalan ga pake merangkak kali taz?”

“Emmhh ngga. Merangkak dulu. Harus.”

Setelah jadi emak2 banyak hal yang tiba2 saya baru tau, entah saya cari tau atau dapet rejeki dari share2 an grup sana sini tentang parenting.

Kali ini saya dapat artikel dari psychocoffeemorning.com mengenai Tuntas Motorik, Investasi Sepanjang Hayat
Artikelnya berseri menjadi 3 bagian, dan ketiga nya memberikan contoh tentang keadaan seorang anak yang tidak tuntas motorik nya.

Setelah saya baca bener2 saya sadar setiap perkembangan anak memang tidak boleh diskip, karena setiap proses nya punya manfaat masing2.

First thing first, what is motorik?
Motorik adalah keseluruhan proses yang terjadi pada tubuh manusia, yang meliputi proses pengendalian (koordinasi) dan proses pengaturan (kondisi fisik) yang dipengaruhi oleh faktor fisiologi dan faktor psikis untuk mendapatkan suatu gerakan yang baik (google it somewhere)

Dan hasil googling juga, gambar dibawah adalah checklist perkembangan motorik untuk anak usia 1-3 tahun

image

Baca selengkapnya disini

One thing I remember from the article, tuntas motorik membuat anak well managed sama badannya sendiri. Ga disangka hal-hal kecil yang terjadi di usia yang udah ga ABG lagi 😛😛 seperti sering jatoh, sering kena pisau, sering jatohin barang, dan hal2 yang menyangkut kordinasi bisa jadi dikarenakan karena dulunya ga tuntas motorik.

Memang Allahuakbar, Allah menciptakan manusia dengan seluruh tahapan pengembangannya. Org tua nya hanya harus menstimulasi, melatih dan memfasilitasi.

Jadi ya gausah terburu2 supaya anak bisa cepet2 jalan. Karena logikanya merangkak jadi safety tool paling ampuh saat anak belajar jalan, reflek anak langsung ke posisi merangkak saat jatuh bukan ke posisi duduk.

Hampir saya pinjam baby walker ponakan, hampir saya membiarkan mas Danish di tetah padahal belum merangkak. 😂😂

Bikin anak merangkak ternyata bukan hal yg mudah :'(:'(. Setiap hari saya stimulasi dengan taro mainan dan barang2 yang menarik perhatian dia, ya diambil sih cuma merayap. Ngikutin saya ke dapur, ya merayap, ngikutin saya kemana2, ya merayap, curious sama suatu hal dan pengen pegang, ya merayap. Saya sampe merangkak disebelah dia yang merayap, main sama dia juga merangkak, nyamperin dia juga merangkak. Tapi sampai tulisan ini dibuat mas Danish belum merangkak. Wis ben karepmu nak.

Awalnya khawatir, segala pengen pijat fisioterapi lah, konsul klinik tumbuh kembang lah. But then I realize, ternyata teori BLW alias Baby-Led Weaning yang saya pake buat MPASI itu bisa dimaknai luas. So i prefer to baby-led in every aspect of his development.

Saya biarkan tumbuh kembang nya berjalan apa adanya tanpa harus maksa tanpa harus khawatir berlebihan. Yang saya lakukan setiap hari hanya menstimulasi. He is ready when he is ready. No need to rush or push harder. I believe in you my son 😚😚

Jadi kalo ada yg bilang

“Taz, bayi seumur danish gini harusnya dah pada bisa berdiri sendiri loh”

“Oya? Waw hebat ya. Iya nih danish belum”

Tapi walaupun danish belum merangkak dan merambat. Kalo ada yang tanya

“Danish udah bisa apa?”

“Udah bisa makan!” 😄😄

*Yeaayy dalam hati*

I should write some more later about his development on BLW. :mrgreen::mrgreen:

Okay. Soon

Thanks for reading. Dan ayo merangkak! 😅😅

image

Danish BLW day 30-something (part 2)

Danish dah dikasih makan apa aja?

Banyak.

Alpukat, Pisang, Buah Naga, Timun, Pepaya, Nanas, Jeruk, Melon, Mangga, Tomat, Jambu Biji, Sirsak, Semangka, Kurma, Kiwi, Apel, Bit, Butternut Pumpkin

Brokoli, Kembang Kol, Kol, Wortel, Bayem, Buncis, Baby Corn, Labu Siem, Paprika, Terong (masih intoleransi), Bawang bombay (bombay, bawmer, bawput sering dipake supaya makanan ada rasanya)

Kentang, Nasi, Jagung, Long Macaroni, Oatmeal (quick cooking)

Telor (masih intoleransi), Ayam (pop, soto, sop, ungkep bumbu kuning, rebus biasa), Daging (patty), Tempe, Tahu

Salmon (panfry)

Loh emg udah boleh?

Menurut WHO, bayi umur 6m sistem pencernaannya boleh menerima makanan apa saja kecuali yang mengandung gulgar, msg, pengawet. Saya sendiri buat semua makanan Danish tanpa gulgar, msg, kecap, lada bubuk.

Untuk cara penyajiannya, buah saya kasih langsung. Sayur2an saya kukus atau panfry (pake minyak sedikit atau olive oil) atau rebus juga bisa kaya bikin sop.

Wah, banyak yang dimakan?

Ga tau.

Iya bener ga tau.

Kadang keliatan di 💩 nya tapi kadang samar2.

Kurang lebih semua yg diatas udah pernah dia cobain tapi ga semua ketelen.

Week 1

Namanya juga baru belajar ya, yg tadinya minum ASI aja, tiba2 dia dihadapin solid food. Awalnya semangat mainan makanannya, begitu ketelen kagetnya sampe nangis kejer 😂😂. Pertama kali gagging, makan apel, nangis kejer sampe hoek hoek mau ngeluarin potongan apel. Berikutnya nangis kejer lg hanya karena nelen pisang yg udah dia gigit kegedean. Waktu makan di high chair ga tahan lama paling2 15 menitan doang.

Emaknya mulai galau, susah yaa, ga segampang ngegelontorin potongan makanan ya.

Week 2

Karena mulai pening makanan jarang ketelen kecuali brokoli sm buah naga, minum ASI nya digenjot sampe ke ASI terakhir (hindmilk). Biar badan mas Danish tetep semok. 😆😆

Kegiatan makan pun terus jalan, ya masih dimainin, giliran dah mau ketelen dia kaget, dimuntahin lagi. Tapi kali ini dah ga banyak drama nangis2an. Setelah kaget karena nelen dan dimuntahin lagi, lanjut makan kaya ga ada apa2. Yang penting emaknya jgn panik pas liat anak gagging.

Week 3

Yang dimakanin tomaattt muluuu. Tomat dikejar sampe dapet

image

Week 4

Udah bosen sama tomat.

Tapi makan nya dah mulai fokus, makin banyak juga yg ditelen, udah usaha ngunyah juga. Tapi semua bubar makan nya kalo diliatin dan digodain. Makanan harus satu2nya hal yg menjadi fokus dia.

Sampe sekarang juga banyak makanan yang sisa, kalo emaknya kuat dan kebeneran lagi doyan ya diabisin, kalo lagi senep, sisanya meluncur ke tong sampah. Buang2 makanan? For the sake of learning and exploration, saya ikhlaskan beberapa potong makanan ke tong sampah 😂😂

image

image

image

image

That’s a wrap. Semoga bermanfaat. Thanks for reading :):)

Danish BLW day 30-something (part 1)

It’s been a month into BLW already. So I’ll wrap up with different levels; easy, medium, hard

Easy:
1. No mush food. Tinggal potong seukuran tangan bayi. Danish makan makanan yang saya masak buat ayahnya juga. Begitu selesai masak, dipisahin untuk Danish, baru ditambah gulgar, lada, kecap, saus tiram blablabla untuk saya dan suami. Jadi ga ada blender2an dan saring2an.

2. Ga perlu beli banyak mainan untuk stimulasi motorik bayi, karena setiap hari makanan dimainin 😅

3. Makanan utama bayi under 1y adalah ASI. Ga ada yg lebih mudah dari memberi ASI ke bayi untuk makanan utama 😆😆

4. Trust your baby. I know it is not supposed to be the easy one. Setelah baca buku dan banyak referensi nya, that’s the way this BLW about. Dont underestimate your baby. Tapi bener, awalnya saya merasa, walah ga gampang ya BLW ini, musti ekstra sabar. Langsung tanamin mindset; namanya juga bayi lagi belajar makan, yang tadinya cuma ASI sekarang makanan padat, ya wajar aja kaget, nolak, nangis. Alhamdulillah sekarang Danish walaupun banyak yg dimainin tapi ada aja yg dimakan.

Medium:
1. Setiap mau makan, harus bangun mood nya Danish, jangan sampe lagi lapar atau ngantuk. Dijamin ditaro sebentar di high chair udah ngamuk minta diangkat. Kalau spoonfed bayi disuapi saat lapar, BLW justru diberi ASI sampai kenyang dan dikasih jeda sesaat baru makan (read: belajar makan, mainan makanan).

2. Bikin menu makanan yg variatif. Yah sebagai emak2 sering bgt pusing mau masak apa. Awal2 sempet cranky karena nyetok buah kebanyakan end up buah nya udah ga bagus. Jadi sekarang udah temenan sama tukang sayur dan tukang buah deket rumah jadi beli buah dan sayur ga harus ke hypermart. Ga organik dong? Iyah engga. Yowis lah gpp bismillah aja.

Hard:
1. Messy everywhere. High chair is a must. At least daerah chaos nya hanya sekitar high chair. Ga kebayang kalo ga pake high chair, udah belum bisa duduk tegak dan di lantai, bisa berenang2 danish 🙈 (I put this as hard level, cos I dont like beberes 😂)

2. Dilarang memaksa anak makan. Kalo anak ga mau makan yowis dah pasrah. Disuapin boleh cuma jangan di paksa. Ya begitu lah jadi suka galau “ko makanan dieker2 aja”, “ko makanan dimuntahin aja”, kalo bikin menu “ini bakalan dimakan ga ya”. Tapi tiba2 yang bikin semangat lagi adalah nemu sisa dan potongan makanan di 💩 nya danish.

3. Nyontohin makan dan ngabisin sisa makanan danish yang udah di remes2. Sebenernya ini sih easy kalo buah2an yang saya suka. Akan menjadi really hard kalo sayuran kukus dengan rasa asli sayuran tersebut which is really 😵😵

4. Danish suka ga betah duduk di high chair. Tips dan trik dari ibu2 forum BLW; untuk menahan anak agar mau makan lebih lama di high chair adalah dengan menyediakan paling ga 3 menu makanan, diletakkan di tray, 1 yang dipilih duluan, yang 2 disingkirkan terlebih dahulu. Tujuannya supaya anak fokus dengan makanan tersebut, kalo kira2 dah dilempar2 makanannya baru ditawari lagi. Saya pernah menawari sampe 5 menu untuk menahan danish di high chair, hanya berhasil hingga 35menitan 😂😂.

Still more to tell.. but catch y’all later on part 2 ya! Thanks

image

image

Review & FAQ seputar BLW

So I got this amazing whatsapp group consists of mamah2 yang senang sekali berbagi ilmu. Topik intinya sih BLW, cuma ga jarang sering bahas yang lain seputar anak dan bayi.

I got this review and FAQ from the kind hearted admin Hapsari Dania, beliau pastinya berpengalaman rising her kids with BLW.

image

Let’s make simple bout BLW ini, ya.
tp ini IMO yak..

BLW adalah:
1. NO PUREE.
karena NO PUREE,  wujudnya jadi FINGER FOOD.

2. karena FINGER FOOD, jadi anak bisa & boleh MAKAN SENDIRI.
coba kalo anak bayi yg belom tau apa2, dikasih puree? jelassss malah ga ada yg masuk.

3. kenapa kok dikasih makan sendiri?
karena menanamkan FOOD IS FUN sejak dini.
karena:
a. disuapin itu kadang tidak menyenangkan.
b. makanan campur2 dan benyek itu, yacky..
jadi, biarin anak untuk JANGAN SAMPE KAPOK MAKAN dari kecil.

Jika anda sudah memenuhi 3 poin di atas. berati anda sudah melakukan BLW dgn baik dan benar.

4. Bayi di BAWAH SETAHUN membutuhkan ASI yg UTAMA.
MPASI hanya PENDAMPING. bayi DI BAWAH SETAHUN, BBnya bisa dikejar dgn ASI yg lebih banyak HINDMILKnya.
Jadi perhatikan prosentase hindmilk dan foremilknya. kalo ternyata selama ASInya lebih banyak foremilk, ya jangan kaget kalo bayinya kurang gemuk.

Gimana bisa meningkatkan hindmilk?
banyak belajar dan baca lagi ya, buibu.. 😀

3. Anak GTM itu PASTI. tapi anak suka NGEMUT itu PILIHAN.

4. Menyuapi anak itu BOLEH. asal TIDAK MEMAKSA dan TIDAK dgn cara cari 🐱atau 🐔

Acara makan BLW adalah acara makan untuk HAPPY.

Jadi,
1. ga usah terpatok sebuah contoh

2. yg penting anak dan ibu happy

3. kalo anak happy:
– anak akan enjoy
– makan bisa lebih enjoy

Q: apakah benar anak BLW tidak picky eater?

A: setiap anak pasti melalui fase pilih2 makanan. kadang memilih karbo saja dalam seminggu, lalu seminggu setelahnya memilih protein dan sayur saja. jika yang disebut picky eater adalah yang seperti itu, maka itu adalah wajar dan normal. karena itu proses alami setiap anak. yang tidak normal adalah picky eater dalam hal lebih memilih cemilan coklat atau biskuit daripada jeruk, atau tempe goreng. Dalam artian, lebih memilih cemilan dengan gizi kosong dibanding makanan yang bergizi. Ketika anak lebih memilih cemilan bergizi kosong, maka yang perlu dikoreksi bukan
metodenya, akan tetapi kebiasaan keluarga atau bagaimana ibu/orang yang merawat anak menyediakan menu yang baik bagi anak.

Jadi, meskipun metode BLW, tapi orang tua membebaskan anak untuk makan chiki, coklat, dsb, tetap saja anak akan menjadi picky eater dalam arti negatif.

Q: benarkah anak BLW lebih cepat bisa menggunakan sendok dibanding anak yang tidak BLW?

A: perkembangan saraf motorik anak satu dengan yang lain berbeda-beda. Ada yang baru bisa duduk umur 9bulan, ada juga umur 4bulan sudah bisa duduk tegak. Demikian juga keterampilan menggunakan alat makan, itu tergantung dari stimulasi, dan yang paling penting adalah KESIAPAN MOTORIK anak sendiri.

Q: apa kelebihan anak BLW yang umum dan menonjol?

A: sejak dini anak dengan metode BLW dibebaskan untuk makan sendiri, memutuskan makan atau
berhenti makan sendiri, serta mana yang mau dimakan mana yang tidak. sehingga, anak BLW terbiasa untuk bisa mengukur kemampuannya dan
memutuskan apa yang dia inginkan. hal ini, mendorong anak BLW untuk :

1. BERANI MENCOBA makanan baru, dan tidak “mundur” duluan ketika menemui menu baru.

2. Berhenti saat kenyang. anak BLW mengerti kapasitas lambungnya. sehingga terhindar dari kemungkinan obesitas.

3. Mampu memilah mana makanan yang BISA DITELAN dan yang HARUS DILEPEH. hal ini berkat anak sudah dikenalkan dan distimulasi untuk mengunyah dan mengenali berbagai macam tekstur makanan sejak dini. jadi, anak BLW lebih cepat mampu makan ikan sendiri tanpa orang tua harus menyisihkan duri ikan terlebih dahulu..hal ini bermanfaat untuk keselamatan anak. karena hal tersebut memperkecil kemungkinan anak tersedak dan susah bernapas (chocking) ketika ada benda keras yg masuk mulutnya.

4. Anak BLW TIDAK PERNAH MENGEMUT MAKANANNYA. hal tersebut berkat anak BLW tidak
pernah merasa terpaksa untuk makan, karena proses makan adalah hal yang menyenangkan dan
tanpa paksaan bagi anak BLW.

5. Selain tidak pernah merasa terpaksa, anak BLW TIDAK PERNAH MENGEMUT MAKANAN DALAM MULUTNYA karena sejak dini, anak dibiasakan untuk mengunyah meskipun HANYA MENGGUNAKAN
GUSI. sebab, dalam metode BLW makanan tidak dalam bentuk bubur, tim, atau puree.

Should I send this review and FAQ to all of our mothers? ✌✌

First Solid Food

Dengan segala euforia dan semangat yang ada untuk MPASI BLW, akhirnya diputuskan hari ini mas Danish MPASI. 😅😅😅

Berawal dari ga sengaja alias iseng, kemarin saya makan jeruk manis di samping mas Danish yg lagi asik pengen lomotin kaki di car seat (maklum ya ga ada bouncer di rumah jd car seat pun jadi), ko ya gemes banget pengen nawarin jeruk -___-”

image

Setelahnya ko malah heboh sendiri sayaaaaa. Duuhh mustinya bulan depaann!! Kirim lah video ke ayahnya panjang lebar chatting diputuskan mas Danish akan MPASI di hari ke 180 nya which is todaayy! Yeaayy!

Dimulai dengan makan pisang dan alpukat, salahnya adalah warnanya ga menarik. Dan dua buah itu cepet ganti warna dan liciiinnn. Pisangnya udah disisain kulitnya pun susah dipegangnya malah kulitnya abis dipretelin. Sarapan pagi pertama bisa dibilang kurang berhasil.

Menu makan siang: brokoli, wortel, kacang panjang

image

Brokoli nya kemakan 1 biji!! Rasanya kegalauan karena gagal sarapan pagi hilaang syudaahh~~ wortel dilomot2 aja kegigit sedikit, kacang panjang cuma dimasukin mulut sekali abis itu dia ga tertarik lagi.

No mush food but yess it’s messyyy

Happy BLW, people!

My First Pregnancy and Delivery

At this hour, Mas Danish udah lelap tidur dan kadang suka bisa sampe pagi kalo siangnya ga tidur2. He’s such a nice and friendly big baby. Thankfully dia jarang nangis, tapiiii kalo dah nangis bisa menggemparkan satu komplek. 😂😂

Now he’s almost 6 months. Time really flies so fast, seems yesterday i got 2 stripes positive 😅. Abis tau kalo hamil langsung berangkat ke RS Hermina Bekasi supaya kabar gembira nya bisa dipastikan benar, saat itu kita ketemu dengan dr. Triskawati Indang Spog. First impression langsung suka, informatif dan menjawab pertanyaannya jg jelas.

Tapi emang dasar pengen aja shopping dokter di hermina, ganti dokter lah kita, 2x dateng ke dokter yang lain, kurang sreg. Tapi bukan balik ke dr Indang malah ke dr Rikka karena rekomendasi kakak ipar.

Dr. Rikka termasuk dokter yg banyak bgt pasiennya, abis gimana emang nyenengin bgt, singkat, padat, jelas dan dgn segitu banyak pasiennya dia selalu ingat sama pasiennya *sebenernya sih dia ingat karena baca cepat record pasien* tapi tetep aja canggih soalnya pasiennya bejibun

Selama hamil alhamdulillah ga ada masalah berarti, pas proses melahirkan juga seneng, tapiii bubar semua dari birth plan

Birth plan: Kelahiran normal sebelum HPL (8 September 2014) di RS Hermina Bekasi dibantu dr Rikka dan diusahakan untuk delayed cord clamping.

Usahanya: standar sih, pas diatas 35w yoga hampir setiap hari 10 menit, senam hamil 2x doang di RS, pas diatas 37w jalan kaki 30menit tiap hari

Delivery:

Sabtu, 23 Agustus 2014. Kontrol terakhir
BB bayi: 2.7 kg
Bayi nya kecil entah lah padahal emaknya makan udah banyak ko nyampe ke bayi nya cm beberapa ons. 😧😧
Dr Rikka bilang “minggu depan saya pindah ya jadwal kontrol nya di hari Senin tgl 1 September 2014, saya ada seminar hari sabtu nya”.

Jumat, 29 Agustus 2014
Belum waktunya kontrol, muncul tanda2 yg ditunggu2 yaitu flek, pagi2 kita ke RS deh. CTG dan cek dalem baru bukaan 1. Disuruh pulang.

Banyak cerita, kalo kejadiannya begitu sih balik lg ke RS bisa2 seminggu kemudian karena masih bukaan 1, masih lamaaa.

Katanya kan biar bukaannya jalan, kita harus jalan2. Jadi lah saya sama mama mertua jalan2 ke pasar swalayan. Ngiderr ngiderr agak cape sih.

Udah menjelang magrib, badan cape, kepala pusing, perut sakit kaya mau haid, tapi tenang aja karena kan menurut cerita masih lama tuh bukaannya.

I really remember that night, karena cape pengen cepet tidur, abis selesai solat magrib, azan isya bener2 ditunggu banget karena udah pengen bgt tidur.

Selesai solat dan beberes, jam7an tidur manis ga mikir apa2, tiba2…

Ada sesuatu kaya mau keluar, rasanya kaya dapet, iya bener kaya keluar dapet, udah kesenengan kan dipikir flek selanjutnya yg menandakan bukaan udah sampe 4 atau 5.

Tapi ternyata bukan

Ternyata air ketuban. Iyah basah semua. Mengalir deras. Ga bisa ditahan.

Karena udah packing baju buat ke RS jauh hari sebelumnya, jadilah tinggal ganti baju, beres2 dikit dan nunggu suami yang dikit lagi sampe rumah, cussss berangkat ke RS

Dan yak, dr Rikka nya lagi seminar jadi ga bisa bantu dan harus pilih dokter lain. 😂😂
Direkomen dokter lain tapi saya pilih dr Indang. Dokter pertama saya yang saya yakin dia juga ga inget sama saya.

Cek dalem, CTG endesbree endesbree.. Akhirnya induksi, karena ketuban pecah dini ya mau ga mau harus lahiran dalam waktu 12jam.

Sakitnya induksi? Biasa aja kaya sakit perut mau dapet aja level 10.000 😅😅😅

30 Agustus 2014
Jam 1 pagi: hasil CTG ga begitu oke, detak jantung bayi trend nya menurun. Dan sakitnya udah 5 menit sekali, kirain udah bukaan 6 atau 7 gitu ya *ngarep* gataunya cek dalem masih bukaan 2. Iya cuma beranjak 1 bukaan dari tadi pagi pemirsah. 😅😅

Akhirnya diputuskan bersama by phone sama dr Indang juga sebaiknya dilakukan SC (Sectio Caesarea) jam 7 pagi.

Itu rasanya? Ya combo. Sakitnya dah lumayan tapi musti caesar juga akhirnya

Emang bener kata orang tua, kalo lahiran gimana Allah kasihnya aja, kita boleh punya keinginan, usaha dan berdoa, tapi kalo dah mau due date ya musti ikhlas pasrah gimanapun caranya yang penting semua sehat selamat.

Operasinya gimana? Alhamdulillah berjalan lancar, dibius setengah, keliatan dari kaca lampu pas Mas Danish dilahirkan. Saya seneng. Sumringah. Haru. Campur aduk.

Setelah Mas Danish dikeluarin dari ruang operasi tinggal emaknya diselesaiin. Ngantuk bgt. Bangun2 tim dokter dah bubar. Tinggal suster2 bersih2 dan siap dibawa ke ruang pemulihan.

image

Sesi pemotretan abis keluar dari ruang operasi

Karena belum pernah normal, saya ga bisa bandingin lebih baik dan lebih enak mana. Cuma jalan yg normal pasti lebih baik. Tapi sakitnya caesar kayanya ga seberapa dibanding normal 😅😅

Thanks for reading this quite long post. Semoga ibu2 yg sedang hamil dipermudah proses lahirannya oleh Allah SWT. Amiinn

image

30 Agustus 2014, 2680 grams

image

5 mos later.. 8900 grams
Udah kenyut tangan mulu sukanyaa